Download

LAPORAN HASIL PEMETAAN INDEKS DAYA SAING DAERAH SE-INDONESIA TAHUN 2019

Tayang : 12/06/2020 12:01:14
Dikunjungi : 1388x

Kemenristek/BRIN melalui Direktorat Sistem Inovasi, Deputi Penguatan Inovasi telah menginisiasi penyusunan model pengukuran indeks daya saing daerah (IDSD) yang diharapkan dapat menggambarkan kondisi dan kemampuan suatu daerah dalam mengoptimalkan seluruh potensi yang dimilikinya melalui peningkatan produktifitas, nilai tambah dan persaingan baik domestik maupun internasional  demi kesejahteraan yang tinggi dan berkelanjutan. IDSD juga dapat diartikan sebagai refleksi tingkat produktivitas, kemajuan, persaingan dan kemandirian suatu daerah. Pentingnya IDSD sebagai alat untuk menilai keberhasilan suatu daerah untuk dapat bersaing dengan daerah lain dan mendukung daya saing nasional. Pengukuran IDSD diharapkan menjadi salah satu dasar utama penyusunan dan penetapan kebijakan nasional maupun daerah yang mendorong sinergi program antar sektor untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan kepemimpinan daerah yang inovatif.

Kegiatan Pemetaan IDSD di Tingkat Propinsi/Kabupaten/Kota di seluruh Indonesia ini ditahun 2019, dimulai dari penyusunan panduan, workshop sosialisasi, pengisian instrument, verifikasi isian, masa sanggah, dan penilaian. IDSD yang disusun melalui aplikasi  akan selalu berubah menyesualkan data terbaru. Tentu saja basis data ini masih banyak kekurangannya, sehingga kami berharap adanya masukan demi perbaikan kedepannya.

Memperhatikan betapa pentingnya daya saing, maka daya saing tersebut menjadi tiga prioritas penting dari sembilan visi, misi, dan program aksi Presiden Joko Widodo yang dikenal dengan sebutan Nawacita. Tiga prioritas yang terkait dengan daya saing adalah (1) meningkatkan kualitas hidup manusia; (2) meningkatkan produktivitas rakyat dan daya saing di pasar internasional; dan (3) mewujudkan kemandirian ekonomi dengan menggerakkan sektor-sektor strategis ekonomi domestik